syeghahuhiho ; fsy
" You would never see the stars without darkness. "
DiariesAboutLinkiesTutorialLove















Syeghah
//Ahlan Wa Sahlan ;


She never looked nice. She looked like art, and art wasn't supposed to look nice; It was supposed to make you feel something.


Tagboard
//Your fingerprints ;

♦ Your URL blog only not email !!
♦ Harsh words & Anon not allowed
♦ Click HERE to read



Click Click
//Sharing is Caring ;

1 2 3 4
Do click if you dont mind. I gonna show you something.

Followers
//Lalalala ;


Memories
//Blog Archive ;

Aku harap ia jadi kenyataan.
written by //Que at 22 Sep 2013 & got 0 Comments

Assalamualaikum,

Kenal dah tangan siapa tu :*

Keseorangan dalam bilik bacaan, sunyi, hanya dengar tiupan angin malam, berdiri dan berjalan ke tingkap, gelap, tiada bintang. Semua sudah masuk tidur, cuma aku keseorangan membuat latihan, sebagai persediaan di dalam dewan peperiksaan. Rasa mengantuk itu tiada, cuma rasa keseorangan. Kalau dulu, ada yang temankan diri ni belajar. Tak kisah sampai satu atau dua pagi. Asalkan bersama. Penuh gelak ketawa, gurau senda. Aku senang, ada yang temankan.

Sekarang, jauh berbeza. Allahu, aku rindu. Penat aku cari seorang macam dia, tapi keluhan sahaja. Tiada yang seperti dia. Sungguh. Dalam diam, air mata ku menitis. Keliru, kenapa menangis? Aku sendiri tiada jawapannya. Yang pasti aku akan tunggu, tak kisah betapa lama. Itu janji, harus ditepati.       Aku akan tunggu.

Penat, aku perlu rehat. Dah siap kemas semua alatan, aku masuk tidur. Setelah beberapa saat mataku tutup rapat, aku dapat rasakan dia disebelah ku. Berbisik mengucapkan selamat malam. Aku tersenyum, dan hatiku berbisik "selamat malam, sayang" Lalu ia membawa ku ke mimpi yang indah. 

In dreams, there are no impossibilities. Waktu itu, hari pengunguman result pmr. Nama aku tersenarai dalam golongan straight A's. Aku menjerit kecil lalu menangis. Air mata gembira kerana dapat membanggakan umi dan abi buat kali kedua. Bukan aku seorang, malah dia, kawan baik aku sendiri juga. Aku tunjuk slip keputusan itu kat abi. Lalu aku memeluknya dengan erat. Sebak.

Itu perkara pertama aku buat. Lepas tu, aku ke surau, sujud syukur kepada Allah. Tak sangka, dan aku harap mimpi ini akan jadi kenyataan. Aku berlari, berjumpa dengan cikgu cikgu, tak terbalas semua jasa mereka hanya sekadar mengucapkan terima kasih. Aku menangis.

  
   
   

Aku harap ia jadi kenyataan..

Much love x